Berita PilihanPartai Gerakan Indonesia Raya

Polisi Membabi Buta Pukuli Mahasaiswa Dan Anggota DPRD Gerindra

Aksi unjuk rasa ribuan mahasiswa di depan Gedung DPRD Sumut pada Selasa (24/9/2019) berakhir ricuh. Tak hanya mahasiswa yang dipukul dengan membabi buta, bahkan seorang anggota DPRD Sumut bernama Pintor Sitorus juga menjadi bulan-bulanan polisi.

Saat itu, anggota Fraksi Partai Gerindra, tersebut tengah menggunakan ponselnya untuk merekam pemukulan mahasiswa yang dilakukan polisi. Dia mengambil video dari dalam halaman gedung dewan, tempat ratusan petugas polisi tengah bersiaga di sana.

Tiba-tiba, Pintor dihajar tanpa ampun oleh oknum polisi, mulai dari ditendang hingga dipukul membabi buta. Pintor Sitorus hanya bisa pasrah saat dipukuli aparat kepolisian di basement mobil Gedung DPRD Sumut.

Beruntung, di saat yang bersamaan, rombongan anggota DPRD Sumut dari Gerindra melintas dekat basement dan melihat Pintor Sitorus sedang dipukuli. Pintor pun diselamatkan rekan-rekannya. Namun ia mengalami luka lebam di sekujur tubuh. Setelah peristiwa itu, Pintor dibawa ke RS Siloam untuk diperiksa.

Kabid Humas Polda Sumut Kombes Pol Tatan Dirsan Atmaja membenarkan peristiwa pemukulan tersebut. Dia mengungkapkan, pelaku pemukulan terhadap anggota dewan itu adalah Bripda FPS, anggota Direktrorat Samapta Polda Sumut.

“Kami dapat informasi ada anggota yang melakukan penghinaan dan pemukulan terhadap salah satu anggota dewan. Kita sudah mengamankan anggota Polri tersebut. Saksi-saksi juga sudah kami periksa, termasuk tiga anggota dewan,” jelasnya, Rabu (25/9).

Tatan menjelaskan bahwa Pintor Sitorus awalnya diduga masyarakat biasa yang melakukan aksi perekaman video. Kemudian dia diimbau sama anggota dan dalam percakapan ternyata terjadi adu mulut hingga cekcok dan berujung pemukulan.

Sejauh ini, pihaknya sudah mengamankan lima anggota Polda Sumut terkait kesalahan prosedur pengamanan aksi unjuk rasa di sana. Empat anggota lainnya diamankan terkait aksi penganiayaan terhadap mahasiswa saat unjuk rasa berujung anarkis.

“Kita juga masih melakukan pendalaman terhadap anggota-anggota yang melakukan tindakan di luar prosedur. Kalau terbukti bersalah, akan disidangkan dan diberi sanksi sesuai peraturan Polri,” tegasnya.

Show More
Back to top button

Adblock Detect

Please consider supporting us by disabling your ad blocker